• Berita

PENGARUSUTAMAAN GENDER DALAM PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN

  • 22 Sep 2022
  • Berita Kampus

Ketimpangan gender masih menjadi isu global termasuk di Indonesia, yang mana masih terdapat gap/ketimpangan antara laki-laki dan perempuan yang berhubungangan dengan kebutuhan dasar manusia yang meliputi aspek pekerjaan, pendidikan, hingga kesehatan. Riset bertajuk Global Gender Gap Report 2021 dari World Economic Forum (WEF) menyebutkan bahwa negara-negara di dunia masih menghadapi masalah ketimpangan gender. Dibandingkan negara tetangga di Asia Tenggara, Indonesia masih cukup tertinggal dengan posisi ke-7 dari 11 negara di wilayah ini. Sedangkan di tingkat dunia, Indonesia berada di peringkat 101 dari 156 negara.  Posisi Indonesia berada di bawah Vietnam, Thailand, bahkan Timor-Leste. Posisi pertama di Asia Tenggara ditempati oleh Filipina, disusul oleh Laos dan Singapura. Untuk menutup gap tersebut diperlukan strategi dan kebijakan yang lebih terfokus yaitu melalui pengarusutamaan gender.

Merespon berbagai permasalahan tersebut, Pusat Studi Gender dan Inklusi Sosial (PS GIS) Universitas Wijaya Putra Surabaya berkolaborasi dengan Fikom Universitas Dr. Soetomo dan FISIP Universitas Bhayangkara menyelenggarakan Seminar Nasional dan Call For Paper dengan tema “Pengarusutamaan gender dalam pembangunan berkelanjutan”. Menurut Dr. Yuni Woro, Ketua PS GESI UWP, seminar yang digelar tahunan ini bertujuan untuk mendiseminasikan berbagai pemikiran, baik yang berangkat dari penelitian maupun kajian konseptual, guna mendorong implementasi PGU dalam dinamika proses pembangunan berkelanjutan. Seminar Nasional ke-II yang digelar tanggal 21 September 2022 ini dibuka secara langsung oleh Rektor UWP, Dr. Budi Endarto, SH.,M.Hum yang juga menegaskan bahwa untuk mewujudkan kesetaraan gender di Indonesia sengat diperlukan kontribusi aktif dari berbagai pihak terutama Lembaga Pendidikan tinggi.

Hadir sebagai Keynote speaker, Prof. Emy Susanti, MA Guru Besar Sosiologi Universitas Airlangga yang juga Ketua Umum Asosiasi Pusat Studi Wanita/Gender dan Anak Indonesia (ASWGI) serta Ketua PS GIS Universitas Airlangga menegaskan bahwa Pengarus Utamaan Gender sebagai suatu strategi yang bertujuan mewujudkan terselenggaranya perencanaan, penyusunan, pelaksana, pemantauan, dan evaluasi atas kebijakan dan program pembangunan nasional yang berperspektif gender dalam rangka mewujudkan kesetaraan dan keadilan gender dalam kehidupan berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Sangat diperlukan dukungan semua pihak secara konsisten karena konsep kesetaraan gender menempatkan perempuan, laki-laki dan semua komunitas etnis, kasta, kelas sosial ekonomi, usia, kelompok difabel, lansia, terpencil sama dalam hak, tanggungjawab, akses, kesempatan untuk mengembangkan kemampuan pribadi mereka, serta hak untuk dihargai dan diterima secara merata.

One Widyawati, SKM, M.Kes. Kepala Bidang Kesetaraan Gender DP3AK Provinsi Jawa Timur sebagai salah satu narasumber menyampaikan bahwa PUG di Jawa Timur dijalankan secara intensif untuk menjawab secara adil kebutuhan setiap warga negara, baik  gender dan kelompok inklusi  menuju keadilan dan kesetaraan gender mulai dari akses, partisipasi, kontrol dan manfaat (apkm). Ada 7 prasyarat dalam pelaksanaan PUG di Jatim yang meliputi komitmen melalui regulasi gender, kebijakan dan program responsive gender, kelembagaan PUG, sumber daya, Data & Sistem Informasi Data Terpilah, Pelaksanaan Penyusunan PPRG dan Monev, serta partisipasi masyarakat.

Selanjutnya Jendrius penggiat kajian gender dari Univesitas Andalas menambahkan bahwa untuk mengatasi isu-isu kesetaraan gender pada bidang ekonomi, politik, kesehatan, dan pendidikan diperlukan juga peran aktif dari kaum laki-laki.  Dicontohkan untuk mendorong keterlibatan perempuan Minangkabau dalam politik/pemerintahan/Nagari  tentu memerlukan dukungan kuat dari keluarga dan kerabat, terutama dari suami, ayah dan kerabat laki-laki serta saudara laki-laki, mamak. Jeendrikus menegaskan perlunya kampanye solidaritas untuk mencapai kesetaraan gender melalui pendekatan sistemik dan platform strategis yang menargetkan laki-laki dari berbagai umur untuk ikut terlibat dan menjadi agen perubahan untuk kesetaraan gender di Indonesia.

Narasumber terakhir, Dr. Esa Wahyu Endarti, SH., M.Si. Wakil Rektor Bidang PPSD menuturkan perempuan merupakan setengah dari kekuatan SDM bangsa Indonesia, Maka dari itu perempuan mandiri dan berdaya akan mampu menjaga ketahanan pangan Indonesia. Ketahanan pangan rumah tangga terdiri dari Aspek Ketersediaan Pangan, Aspek Akses terhadap Pangan, dan Aspek Penyerapan Pangan. Pengarusutamaan gender (PUG) bukan merupakan suatu program kegiatan, melainkan strategi pembangunan. Dengan strategi PGU, kesetaraan gender akan terwujud dan akan memperkuat kemampuan negara untuk berkembang, mengurangi kemiskinan, dan menyelenggarakan pemerintahan lebih efektif.

Ketua panitia, Dr. Sayekti Suindyah melaporkan peserta seminar nasional ini diikuti lebih dari 100 peserta dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia maupun dari kalangan praktisi. Untuk menindaklanjuti seminar ini PS GESI UWP akan memprogramkan beberapa kegiatan untuk mendorong implementasi PUG guna mendorong pencapaian SDG’s kesetaraan gender di Indonesia (Sjw).